Katanya Gratis Kok Bayar, Siswa SMPN 2 Cikupa Beli Buku LKS di Sekolah

Rabu, 16 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gerbang Pintu Masuk Utama SMP Negeri 2 Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten

Gerbang Pintu Masuk Utama SMP Negeri 2 Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten

TANGERANG – Lembaga pendidikan mulai dari tingkat SD,SMP dan SMA Negeri penerima dana bantuan operasional (BOS) masing-masing menggunakan cara untuk meraup keuntungan pribadi dari penjualan buku ke peserta didiknya.

Sehingga tak jarang sekolah yang mengabaikan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) No 2 tahun 2008 tentang Buku, pasal (11) melarang sekolah menjadi distributor atau pengecer buku kepada peserta didik.

Pada Undang-Undang No.3 Tahun 2017 juga mengatur sistem perbukuan, tata kelola perbukuan yang dapat dipertanggung jawabkan secara menyeluruh dan terpadu, yang mencakup perolehan naskah, penerbitan, pencetakan, pengembangan buku elektronik, pendistribusian, penggunaan, penyediaan, dan pengawasan buku.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Aturan tersebut dipertegas dalam Permendikbud nomor 06 tahun 2021, tentang petunjuk teknis pengelolaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) bahwa sekolah dilarang menjadi distributor buku LKS.

Baca Juga :  Kabar Baik, Westlife 'Ketagihan' Konser di Indonesia, Bakal Gelar Konser Tambahan di ICE BSD

Penjualan buku, dan Lembar Kerja Siswa (LKS) juga marak terjadi setiap ajaran baru, bahkan setiap berganti semester. Walau dikatakan tidak wajib, namun para murid mau tidak mau harus membelinya, karena banyak tugas yang diberikan lewat buku LKS tersebut.

Ragam dalih pun bermacam-macam dilakukan, salah satunya untuk menunjang kegiatan belajar mengajar, sebagai pendamping, atau referensi pengetahuan bagi anak didik. Hal ini terkadang menjadi pembenaran, tanpa mengindahkan peraturan yang sudah jelas melarangnya.

Sebagaimana yang terjadi pada salah satu sekolah tingkat SMP Negeri Kabupaten Tangerang, yaitu SMP Negeri 2 Cikupa, yang secara terang-terangan menjual buku LKS di dalam ruangan Sekolah.

Baca Juga :  Pria Bau Tanah Diamankan atas Dugaan Pencabulan Terhadap Tiga Anak di Kota Tangerang

Terindikasi harga buku LKS yang harus dibeli oleh siswa dikenakan biaya sebesar Rp.140 ribu, jika dikalkulasi dengan jumlah siswa di SMPN 2 Cikupa tentunya mendapat keuntungan yang mencapai jutaan rupiah, bisnis yang sangat menggiurkan.

Salah seorang siswa membenarkan bahwa ia telah membeli buku LKS di Sekolah seharga Rp. 140 ribu.

“Iya, saya beli buku LKS di Sekolah, seharga Seratus Empat Puluh Ribu Rupiah, di ruangan belakang yang deket BK,” ujar siswa ketika ditanya Awak Media dimana dirinya membeli buku LKS tersebut. Selasa, 15/08/2023.

Sedangkan siswa lainnya juga membenarkan bahwa dirinya sudah membeli buku LKS di dalam Sekolah.

“Ada, saya sudah membelinya,” paparnya dengan singkat. 15/08/2023.

Baca Juga :  Mencurigakan, Pasang pada Tengah Malam, Diduga Reklame di Legok Tak Berizin

Sementara itu, Hubungan Masyarakat (HUMAS) SMP Negeri 2 Cikupa enggan memberi banyak komentar mengenai hal tersebut, menurutnya yang lebih berwenang menjelaskan ialah Kepala Sekolah bukan dirinya, namun ia secara tidak langsung membenarkan bahwa Sekolah memang menjual Buku LKS.

Akan tetapi, ketika Awak Media meminta ingin bertemu langsung dengan Kepala Sekolah, dia memberi alasan bahwa KEPSEK sedang ada rapat dan tidak dapat diganggu.

Tak hanya itu, ketika Awak Media memohon untuk menghubungi KEPSEK melalui telepon seluler, dirinya enggan menyampaikan perihal konfirmasi tersebut.

“Kepseknya lagi rapat pak, enggak bisa dihubungi, kalau terkait buku LKS ke beliau saja,” ucapnya. 15/08/2023.

Sampai berita ini diterbitkan, Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang belum dikonfirmasi.

Penulis : Saepudin

Editor : Cahyo Wahyu Widodo

Berita Terkait

Penjabat Gubernur Banten Mencatat 16 Petugas KPPS Pemilu 2024 Meninggal Dunia
Ratusan Beras SPHP di Jual Pemerintah Kota Tangerang Lebih Murah Dari Harga Pasar
Pj Bupati Tangerang Ajak SMSI Berperan Aktif, Berkesinambungan Dalam Pembangunan Daerah
Polisi Amankan Puluhan Pelajar SMA yang Bolos dan Nongkrong di Katro, Pondok Aren
Petugas Polsek Pondok Aren Amankan 21 Pelajar Terlibat Aksi Tawuran
Kepala Desa Malangnengah Sediakan Penghargaan dan Hadiah untuk TPS Terbaik dalam Pemilu 2024
Banjir Melanda Perumahan Binong Permai Menghambat Persiapan Pemilu 2024
Kepala Desa Malangnengah Dorong Partisipasi Warga dan Berikan Penghargaan TPS dalam Pemilu 2024
Berita ini 162 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 24 Februari 2024 - 07:57 WIB

Penjabat Gubernur Banten Mencatat 16 Petugas KPPS Pemilu 2024 Meninggal Dunia

Jumat, 23 Februari 2024 - 10:20 WIB

Ratusan Beras SPHP di Jual Pemerintah Kota Tangerang Lebih Murah Dari Harga Pasar

Jumat, 23 Februari 2024 - 09:59 WIB

Pj Bupati Tangerang Ajak SMSI Berperan Aktif, Berkesinambungan Dalam Pembangunan Daerah

Sabtu, 17 Februari 2024 - 19:20 WIB

Polisi Amankan Puluhan Pelajar SMA yang Bolos dan Nongkrong di Katro, Pondok Aren

Jumat, 16 Februari 2024 - 22:48 WIB

Petugas Polsek Pondok Aren Amankan 21 Pelajar Terlibat Aksi Tawuran

Jumat, 16 Februari 2024 - 21:52 WIB

Kepala Desa Malangnengah Sediakan Penghargaan dan Hadiah untuk TPS Terbaik dalam Pemilu 2024

Rabu, 14 Februari 2024 - 13:56 WIB

Banjir Melanda Perumahan Binong Permai Menghambat Persiapan Pemilu 2024

Rabu, 14 Februari 2024 - 13:05 WIB

Kepala Desa Malangnengah Dorong Partisipasi Warga dan Berikan Penghargaan TPS dalam Pemilu 2024

Berita Terbaru