Bergerak di Bidang Limbah B3, PT Primanru Jaya Diduga Tak Memiliki Legalitas yang Jelas

Rabu, 2 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Armada transporter diduga milik PT.Primanru Jaya yang sedang memasuki area parkir Gudang

Armada transporter diduga milik PT.Primanru Jaya yang sedang memasuki area parkir Gudang

TANGERANG – PT. Primanru Jaya yang bergerak di bidang jasa pengangkutan dan pengolahan limbah B3 serta tank cleaning yang beralamat di Jalan Anugerah, Kampung Dukuh Mangga, Kecamatan Legok, Kabupaten Tangerang diduga tak kantongi izin.

Selain itu, gudang miliknya tersebut beroperasi di kawasan padat penduduk atau zona pemukiman, tentunya hal itu sangat berbahaya bagi lingkungan sekitar, terutama hal-hal yang menyangkut hajat hidup orang banyak.

Apalagi telah diketahui bahwa perusahaan ini bergerak dalam bidang limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Harusnya pihak-pihak terkait tidak mengeluarkan izin operasionalnya, mengingat radius jarak gudang dengan pemukiman warga itu sangat dekat, ditambah lagi lokasi tersebut peruntukannya bukan merupakan zona pergudangan maupun industrial, Selasa, 01/08/2023.

Kendati demikian, pihak PT. Primanru Jaya menyangkal bahwa perusahaannya belum memiliki izin, karena menurut kesaksian dari petugas keamanan, gudang ini sudah beroperasional sejak tahun 1997 silam.

Baca Juga :  Gudang Percetakan di Desa Dukuh Cikupa Terindikasi Tak Memiliki PBG, Satpol PP Diminta¬† Sidak

Miris, perusahaan yang katanya sudah lama berdiri, namun pihak mereka terkesan menghindar saat ditanyakan mengenai sejauh mana izinnya, bahkan mereka enggan menunjukan dokumen yang dimilikinya.

Saat dikonfirmasi, petugas keamanan mengatakan bahwa untuk saat ini bagian personalia tidak dapat ditemui dengan alasan masih sibuk kerja, sedangkan jika ingin bertemu pemilik perusahaan, atur jadwal pada hari jum’at.

“Kalau mau konfirmasi ke ibu Evi nya langsung nanti hari jum’at, karena sekarang beliau masih diluar kota, HRD nya juga tidak ada,” ucapnya.

Sementara itu, Abdullah yang mengaku sebagai bagian Hubungan Masyarakat (Humas) PT Primanru Jaya menyampaikan bahwa timnya akan segera menemui Awak Media.

Baca Juga :  Pemuda yang Tewas di Gubuk Jayanti Tangerang Diduga Dianiaya Gangster

“Tinggalin aja KTP sama kartu Medianya bang, nanti saya infokan kepada tim untuk koordinasi ke abang,” ucapnya via Telepon Whattsapp melalui nomor milik Ibu Evi.

Mengenai Legalitas kata Abdullah, jangan ditanyakan kepada dirinya, menurutnya itu hak dia untuk tidak menjawab, jika ingin tahu lebih jelasnya terkait izin, dia mempersilahkan untuk ditanyakan langsung ke Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tangerang.

“Jika ingin tahu izinnya, silahkan ke Dinas, geser dulu jangan rame-rame di depan kantor, enggak etis bang,” ujarnya.

Jika memang mempunyai legalitas yang jelas, apa salahnya jika pihaknya menunjukan dokumen yang dimilikinya, mengapa harus menghindar, disitu timbul pertanyaan besar di benak jurnalis, apakah ada dugaan gratifikasi kepada pihak-pihak terkait.

Sehingga lokasi yang diduga melanggar tata ruang tersebut tak tersentuh oleh Aparatur Penegak Hukum (APH), khususnya Dinas Tata Ruang dan Bangunan (DTRB) serta Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Tangerang.

Baca Juga :  2 Orang Tewas dalam Kebakaran Kios Laundry di Karawaci Tangerang, Ditemukan di Kamar Mandi

Berdasarkan Pasal 98 dan/atau Pasal 104 jo Pasal 116 Ayat (1) huruf b Undang-Undang RI No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup sebagaimana diubah dengan Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja jo Pasal 55 Ayat (1) KUHP.
 
Dijelaskan bahwa ancaman bagi yang melanggar Pasal 98 berupa pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dengan denda paling banyak Rp10.000.000.000 (sepuluh miliar rupiah) dan/atau Pasal 104 berupa ancaman pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dengan denda paling banyak Rp3.000.000.000 (tiga miliar rupiah).

Sampai berita ini diterbitkan dinas terkait belum dapat dikonfirmasi.

Penulis : Cahyo Wahyu Widodo

Berita Terkait

Tragis! Remaja YK Tenggelam di Sungai Karawaci, Pencarian Dihentikan Hingga Besok – Netizen Harapkan Keajaiban
Polisi Gerebek Lokasi Pembuatan Oli Palsu di Tangerang, Dua Orang Diamankan
Kejaksaan Negeri Kota Tangerang Musnahkan Barang Bukti Perkara Tindak Pidana
Rambutan Parakan Toreh Sejarah, Jadi Indikasi Geografis Pertama di Banten
Penemuan Mayat di Perumahan Saribumi Indah Gegerkan Warga
Pj Bupati Tangerang, Andi Ony, Resmikan Puskesmas Kelapa Dua yang Baru
Bagi-Bagi Beras Bulog di Kantor Kelurahan Karawaci Baru
Pesawat Latih Jatuh di Serpong, Tiga Orang Tewas
Berita ini 89 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 05:13 WIB

Tragis! Remaja YK Tenggelam di Sungai Karawaci, Pencarian Dihentikan Hingga Besok – Netizen Harapkan Keajaiban

Rabu, 22 Mei 2024 - 21:58 WIB

Polisi Gerebek Lokasi Pembuatan Oli Palsu di Tangerang, Dua Orang Diamankan

Rabu, 22 Mei 2024 - 19:47 WIB

Kejaksaan Negeri Kota Tangerang Musnahkan Barang Bukti Perkara Tindak Pidana

Rabu, 22 Mei 2024 - 18:58 WIB

Rambutan Parakan Toreh Sejarah, Jadi Indikasi Geografis Pertama di Banten

Rabu, 22 Mei 2024 - 14:57 WIB

Penemuan Mayat di Perumahan Saribumi Indah Gegerkan Warga

Senin, 20 Mei 2024 - 21:26 WIB

Pj Bupati Tangerang, Andi Ony, Resmikan Puskesmas Kelapa Dua yang Baru

Senin, 20 Mei 2024 - 11:18 WIB

Bagi-Bagi Beras Bulog di Kantor Kelurahan Karawaci Baru

Minggu, 19 Mei 2024 - 17:16 WIB

Pesawat Latih Jatuh di Serpong, Tiga Orang Tewas

Berita Terbaru

Sejumlah warga berkumpul dilokasi penemuan mayat.(ist)

Hukum & Kriminal

Penemuan Mayat di Perumahan Saribumi Indah Gegerkan Warga

Rabu, 22 Mei 2024 - 14:57 WIB