Dari Bajak Laut Menjadi Laksamana: Kisah Barbarossa, Sang Penguasa Laut Mediterania Abad ke-16

Sabtu, 16 Maret 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto : Turizm Harbeleri

Foto : Turizm Harbeleri

TANGERANGNEWS.CO.ID | Barbarossa awalnya adalah bajak laut yang ditakuti. Namun seiring perjalanannya, dia menjadi Laksamana di Angkatan Laut Kekaisaran Ottoman.

Barbarossa merupakan keturunan Yunani. Bajak laut ini sangat sukses. Banyak kemenangannya bagi Kekaisaran Ottoman di abad ke-16 membantu mereka mengamankan wilayah yang luas di Mediterania.

Nama aslinya diyakini Khiḍr atau Khizr. Dia lahir di desa Palaiokipos di pulau Lesbos Yunani, yang berada di bawah kendali Ottoman dari tahun 1462-1912.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Meskipun ia melakukan banyak kekejaman terhadap orang-orang Yunani, khususnya di kepulauan Aegea, Barbarossa sendiri adalah orang keturunan Yunani.

Menurut sumber Kekaisaran Ottoman, ayah bajak laut ganas itu adalah seorang sihapi atau anggota kavaleri Albania atau Turki, bernama Yakup Ağa.

Ibu Barbarossa diyakini adalah seorang wanita Kristen Ortodoks Yunani bernama Katerina, yang sebelumnya menikah dengan seorang pendeta Ortodoks Yunani yang telah meninggal dunia.

Setelah pasangan tersebut menikah. Mereka memiliki enam anak—dua putri dan empat putra—Ishak, Oruç, Khizr, dan Ilyas.

Dari saudaranya, Oruç, bajak laut tersebut mendapat julukan “Barbarossa”, yang berarti “janggut merah” dalam bahasa Italia.

Awalnya, nama tersebut digunakan untuk saudara laki-lakinya, namun Khizr juga mengadopsi gelar tersebut, dan pasangan tersebut dikenal sebagai saudara Barbarossa.

Baca Juga :  Pemerintah Provinsi Banten Anggarkan Rp23 Miliar untuk Pembangunan Kantor Pusat Bank Banten di Kota Serang

Faktanya, saudara laki-laki Barbarossa, Oruç, bahkan membantunya menjadi bajak laut. Oruç adalah orang pertama di keluarganya yang mengarungi lautan untuk mencari peruntungan.

Selama petualangannya, kakak laki-laki bajak laut itu ditangkap oleh Kesatria Hospitaller, sebuah ordo Kristen yang berbasis di pulau Rhodes, Yunani, dan dijadikan budak dapur selama dua tahun.

Setelah dia secara ajaib melarikan diri, Oruç dan saudaranya Khizr dapat bertemu di pulau dan berlayar melintasi Mediterania untuk mencari harta karun.

Para perompak terkenal suka menyerang kapal-kapal dari negeri-negeri Kristen, khususnya kapal-kapal Spanyol dan mampu mengumpulkan kekayaan dari pembajakan.

Mereka segera memerintahkan armada dua belas kapal yang mereka gunakan untuk menyerang benteng dan pangkalan Spanyol di Afrika Utara dengan bantuan pemimpin Ottoman di Aljazair.

Dalam salah satu serangan tersebut, Oruç kehilangan lengannya karena tembakan senapan. Oruç selalu mempunyai cita-cita untuk menjadi penguasa dan melihat peluangnya ketika pemimpin Ottoman di Aljazair meminta agar dia dan saudaranya mengusir beberapa pasukan Spanyol dari sebuah benteng pulau di luar Aljir.

Baca Juga :  Warga Cisoka Geruduk Toko Miras di Bulan Ramadhan

Setelah menyingkirkan pasukan Spanyol, Oruç mengklaim kendali atas Aljir, dan sang penguasa dengan mudah ditenggelamkan di pemandian. Mantan bajak laut tersebut kemudian menjadi sultan di wilayah tersebut.

Cepat dan tegas, Oruç kemudian memutuskan untuk memperluas wilayah kekuasaannya dengan menguasai sejumlah kota di Aljazair, seperti Ténès dan Tlemcen.

Ekspansinya di Afrika Utara membuat khawatir Raja Charles dari Spanyol, yang sudah mengetahui keberadaan Barbarossa bersaudara karena pembajakan kapal Spanyol mereka beberapa tahun sebelumnya.

Pasukan Spanyol dikirim ke Tlemcen, di mana mereka menemukan Oruç bersembunyi di kandang. Pasukan kemudian memenggal kepalanya.

Saat saudaranya menjadi sultan, Barbarossa mampu naik pangkat dan menjadi pemimpin armada Ottoman.

Kemampuannya yang luar biasa dalam menaklukkan daratan, ditambah dengan kebrutalannya, menjadikannya sosok yang tangguh di Mediterania.

Spanyol, yang menguasai sebagian besar garis pantai Mediterania pada saat itu, selalu takut terhadap Barbarossa, yang mulai mengklaim sebagian besar wilayah mereka untuk Ottoman.

Sebuah sumber di Spanyol pada saat itu menulis bahwa, karena kekuatan Barbarossa, “Orang-orang Turki kehilangan rasa takut mereka terhadap bangsa kita, yang selama ini mereka anggap tak terkalahkan.”

Barbarossa segera menjadi terkenal di seluruh Kekaisaran Ottoman. Dia bahkan mengirim ribuan Janissari, atau budak prajurit non-Muslim yang biasanya adalah anak laki-laki yang dijadikan tahanan politik atau tawanan perang, untuk memimpin serangannya.

Baca Juga :  RAFIUDIN : Memimpin dengan Dedikasi dalam Pendidikan dan Masyarakat

Barbarossa segera menjadi tangan kanan Sultan Utsmaniyah Suleyman, dan dipromosikan menjadi laksamana panglima armada Utsmaniyah setelah mendapatkan kembali kendali atas pelabuhan-pelabuhan Yunani yang direbut oleh laksamana Raja Spanyol Charles V, Andrea Doria.

Bajak laut dengan awal yang sederhana kemudian melakukan perjalanan melintasi Mediterania, menaklukkan dan membunuh saat dia pergi dan memimpin lebih dari 150 kapal.

Dia menghabiskan waktunya menjarah pelabuhan-pelabuhan Kristen di seluruh wilayah dan menjual penduduk lokal sebagai budak jika dia menyelamatkan nyawa mereka.

Dalam contoh tragis kekejamannya, Barbarossa menguasai pulau Aegina di Yunani pada tahun 1537 dan membunuh seluruh penduduk pria. Dia kemudian menjual 6.000 wanita dan anak-anak yang masih hidup sebagai budak.

Kehancuran di pulau itu begitu besar sehingga harus dihuni kembali oleh orang-orang dari wilayah lain Yunani dan Kekaisaran Ottoman.

Selama tahun terakhir hidupnya, Barbarossa menetap di Istanbul di mana dia menulis memoar hidupnya sendiri. Ia meninggal pada tanggal 4 Juli 1546 dan dimakamkan di mausoleum.

Sumber Berita : National Geographic Indonesia

Berita Terkait

Revolusi Belajar Al-Qur’an di Indonesia: Warisan K.H As’ad Humam dan Metode Iqro
Pencipta ‘Dragon Ball’ Akira Toriyama Meninggal di Usia 68
Oei Hui-lan, Perempuan Semarang di Pusaran Sejarah Modern China
RAFIUDIN : Memimpin dengan Dedikasi dalam Pendidikan dan Masyarakat
Thomas Lembong: Dibalik Nama yang Sering Disebut Gibran Rakabuming Raka
Pertemuan Unik Gus Dur dan Bill Clinton yang Bikin Heboh
Raden Mas Said: Pangeran Sambernyawa, Pahlawan Pejuang Anti-Belanda
Berita ini 15 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 16 Maret 2024 - 10:09 WIB

Dari Bajak Laut Menjadi Laksamana: Kisah Barbarossa, Sang Penguasa Laut Mediterania Abad ke-16

Kamis, 14 Maret 2024 - 19:11 WIB

Revolusi Belajar Al-Qur’an di Indonesia: Warisan K.H As’ad Humam dan Metode Iqro

Sabtu, 9 Maret 2024 - 16:48 WIB

Pencipta ‘Dragon Ball’ Akira Toriyama Meninggal di Usia 68

Minggu, 18 Februari 2024 - 10:08 WIB

Oei Hui-lan, Perempuan Semarang di Pusaran Sejarah Modern China

Sabtu, 27 Januari 2024 - 13:01 WIB

RAFIUDIN : Memimpin dengan Dedikasi dalam Pendidikan dan Masyarakat

Rabu, 24 Januari 2024 - 11:09 WIB

Thomas Lembong: Dibalik Nama yang Sering Disebut Gibran Rakabuming Raka

Senin, 18 Desember 2023 - 07:21 WIB

Pertemuan Unik Gus Dur dan Bill Clinton yang Bikin Heboh

Senin, 18 Desember 2023 - 07:13 WIB

Raden Mas Said: Pangeran Sambernyawa, Pahlawan Pejuang Anti-Belanda

Berita Terbaru

Foto dari tangkapan kamera yang di edit.

Pemerintahan

CV.Tirta Kencana Putera Diduga Gunakan Material Bekas

Sabtu, 15 Jun 2024 - 19:21 WIB